Saturday, July 26, 2008

Belajar Dari Pejuang Kehidupan



Alhamdulillah dirafa'kan pada ALLAH kerana diberikan waktu firagh untuk saya berpencak di ruangan ini. Sudah sekian lama membiarkan ruang ini sunyi tanpa enrty baru,Allah meminjamkan saya sedikit waktu lapang. Saya memohon maaf pada pengunjung yang singgah kerana tidak sempat untuk update blog ini. Saat-saat awal semester ini banyak yang perlu dibereskan.Menyempitkan waktu untuk diri sendiri buat seketika. Lagi pun laptop saya ni ditinggalkan di rumah kakak saya. Terperuk di satu sudut bilik. Malas rasanya mengilik ke kampus. Assingnment pun belum bertimbun lagi. Hujung minggulah saya sempat meluangkan masa bersama laptop ini. Kadang-kadang merajuk juga benda ni. Alahai cik laptop,janganlah merajuk,susah kanda memujuk. Setakat ini, devise inilah 'isteri' saya :) 'isteri' yang taat dan dengar kata. Yang sudi menterjemahkan kata-kata saya di'matanya'. Akhirnya mata saya juga yang bergenang :)


Memang Allah hanya meminjamkan sesaat sahaja waktu senang. Untuk melihat adakah hambanya mampu beramal diwaktu sibuk. Dicelah-celah menguruskan hal dunia diujinya dengan masa, banyak mana menyibukkan diri dengan urusan akhirat. Masa kosong yang diberikan bukanlah satu kerehatan. Kadang-kadang kita terlalu banyak masa kosong. Masa kosong inilah lama kelamaan mengosongkan jiwa kita dan akhirnya kita dibunuh oleh kekosongan. Saya amat bersyukur bila Allah mengosongkan waktu untuk saya. Kerana saya yakin kosongnya waktu bersama urusan dunia bermakna luangnya waktu bersama DIA. Allah mengirimkan berita bahawa jika kita mampu mencari Allah sewaktu masa sibuk,maka kita tentu merinduiNYA ketika kita luang. Mungkin masa luang begini saya perlu banyak berlatih menulis. Entahlah, saya rasa saya tidak pandai buat benda lain. Saya bukan berbakat dalam bidang penulisan, tapi bila dapat menulis satu kepuasan. Mungkin ini akan menjadi core bisnes saya untuk masa depan. Ayah saya pun memberi galakan untuk saya menulis. Menjadi penulis yang bisa menulis dan 'menghiris' hati-hati yang kesat.

Ayah saya seorang berjiwa halus dan puitis. Minatnya melimpah pada saya. Tapi bukan itu sahaja,dia pandai melukis dan melakar khat. Tapi saya tidak sampai kesitu. Ayah saya bukan jenis yang banyak berkata-kata,tapi melalui lukisan dan hasil tangannya,saya faham perjuangan ayah saya. Hati saya ketika ini amat merinduinya. Secara tidak langsung dia mengajar saya untuk belajar dengan seni. Tarbiyah seni tidak perlu berbicara tapi indahnya seni mampu memujuk jiwa-jiwa yang lara.

"ustaz, ayah saya ni tak turunkan ilmu lukisan kat anak-anak dia" terang saya pada ustaz yang berkunjung ke rumah.

"tak payah turunkan , pandai-pandailah panjat ambil sendiri"potong ayah saya ditepi ustaz itu.

Sekarang barulah saya faham dialog ayah saya 2 tahun yang lepas. Kesenian yang ada pada jiwa ayah tidak perlu diwariskan. Ia ada pada diri anaknya. Ayah suruh saya berusaha sendiri untuk menjadi pejuang. Pejuang yang tidak pernah putus asa dan tahu berusaha. Baru sekarang nasihat itu berbekas dalam jiwa saya.

Saat ini saya merindui ayah.

Masa semakin melingkar memamah usianya. Mata ayah tidak seterang dulu,jari ayah tidak setangkas dulu. Kudratnya sudah lama dimamah usia.Bukan zaman mencemburuinya,tapi itulah sunnah. Tapi jiwanya ada pada saya. Terasa hiba menegenagkan jasa seorang ayah yang membesarkan 10 orang anaknya. Telah kering air mata melayan kerenah anaknya. Namun air mata seorang ayah tidak akan jatuh melainkan dengan doa. Seingat saya, ayah dan motor kapcainya banyak berjasa. Terasa akrab hubungannya dengan motor itu. Bertahun-tahun berjasa bersama ayah. Kuhulu kehilir menghantar anaknya kesekolah,mencari rezeki, mencari kehidupan,mencari jiwa anaknya.Jiwa anak yang mana mampu membuatnya tersenyum gembira.

Saat ini saya merindui belaian ayah.

Hidup dalam keluarga yang tidak senang mengajar saya untuk lebih menghargai kehidupan. Kehidupan dan pengalaman adalah kitab tanpa kulit dan kertas tanpa dakwat. Kehidupan itu sendiri adalah guru.Doa saya pada pencipta ayah,agar jiwanya dikuatkan di hujung sisa hidupnya. Biarla dia tidak banyak berkata,tapi jiwanya biar ada pada saya. Agar keluarga dihiasi bunga2 keredhaan dan harumanya adalah anak-anak soleh. Ayah dan Ibu adalah pejuang kehidupan. Hiduplah bersama pejuang-pejuang ini agar kamu kenal siapa kamu.Siapa yang memilikimu.
"Ya Allah ampunkan dosaku, ampunkanlah dosa kedua ibu bapaku,kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku semasa kecilku"

Sehingga saat ini saya masih merindui jiwa ayah

Allah pemilik segala pejuang

2 comments:

rohazi&adilah said...

Bila baca cerita ini sedih bersarang di hati...semoga kita menjadi anak-anak yang membahagiakan mereka.....di hujung usia mereka. sesungguhnya ma dan ayah banyak berkorban untuk anak-anaknya, banyak menangis kerana anak-anakanya....semoga mereka sentiasa di redhai di hujung usia ini

Noorshella Che Nawi said...

mmm..terharu sgt bla bca entry ni...mmm...